Skip to main content

Digemari Para Tukang (-___-!!)

Entah kenapa dan ada apa sama diri gw. Tapi gw ini sasaran empuk para tukang.. Wew...

1. Tukang Ojek

Karena kedoyanan gw pake tukang ojek, tukang ojek komplek sama tukang ojek di stasiun udah pada apal bener ama gw. Saking udah apalnya. Kalo gw ga ngomong apa-apa mereka pasti langsung ke tempat yang dituju. Canggih ya :D
Sampe gw merhatiin berbagai tipe tukang ojek, yang jalannya santai sambil ngajak ngobrol, yang orientasinya cepet sampe (gw banget!). Yang bikin gw terharu, tukang ojek di stasiun Cawang sampe misahin helm bagus kalo gw naek. Helmnya wangi bersih dan dibungkus rapih. Setiap gw dateng dia ambil helm ke dalam warung. Plus motornya jg masih baru enak banget..
Yang bikin gengges ada tukang ojek yang minta di add BBM donk katanya biar bisa langganan(hadeuh). Tapi berhubung gw ga enak gw iya in aja. Pan gw tiap hari lewat situ.Tapi prinsip gw, GW GAK MAU TERIKAT DENGAN HANYA SATU TUKANG OJEK. #prinsip

Gara-gara beginian gw suka diledek Chaca... "Ciyeee Ojek Idol" (-_________-!!)

2. Tukang Koran
Ini jg gara-gara naek kereta dari jaman perawan. Tiap pagi gw selalu beli koran Tempo. Lama-lama macam tukang ojek yang otomatis tau arah tujuan, si mas tukang koran udah menghadang gw di loket tiket buat ngasih koran Tempo. Belakangan sampe minjem duit dituker koran. Jadi kaya gw bayar di depan seminggu itu gw tinggal ambil koran sambil lari ngejar kereta.

3. Tukang Risol
Masih di seputar stasiun, ini tukang risol (jual yang lain-lain jg si) selalu nyamperin "mba berapa 5 yaaa risolnya?". Garuk kepala deh gw kalo udah gini. Karena gw mental menolaknya rendah. Jadi gw slalu "3 aja mas jd berapa"... mestinya itu risol 5000 dapet 3 biji. Tapi dia selalu ngasih gw 4. Bonus katanya.
Ini jadi rejeki orang kantor gw sih. Karena kalo gw makan semua yang ada gw gendut wkwkwk...

4. Tukang Sayur
Kalo yang ini ga ada hubungan ama stasiun. Ini cerita tukang sayur yang saban hari lewat rumah gw. Satu hari nyokap gw cerita sebelum cerita udah ngakak-ngakak gitu. Udah lama sih ini pas jaman gw masih baru lulus kuliah.
"ya, tau ga si tukang sayur barusan bilang ama mama"
"apaan"
emak gw ngakak lagi
"bu kalo saya masih single mah saya mau dikawinin ama anak gadis ibu"
terus emak gw ngelanjutin ngakak lagi
"mama sih cuma nyengir aja sambil ngebatin emang gw mau punya menantu lo"
dan gw berhasil melongo
"halah dasar tukang sayur ga jelas"
eh emak gw ngelanjutin ngakak

Efeknya sih gw jd kudu punya budget naek ojek, beli risol ama koran. Tapi ya lumayan lah dapet diskon atau dapet gosip paling baru dari tukang koran ahahaha...



Comments

  1. hahaha idola para tukang gitu ya mbak.. Asal jangan jd idola tukang copet aja.. hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha... jangan donk.. tapi setelah gw pikir-pikir itu jg deh katanya buktinya hp gw keitung udah 5 biji ilang ama tukang copet...ckckckk

      Delete
    2. Waduuhh.. kalo yg itu sih lumanyun banget ya mbak... 5 biji bookkk!!!!

      Delete
    3. ahahaha dari yang sok sampe yang yaudah deh bisa beli henpon baru wkwkwkw...

      Delete
  2. ahahaha :) lucu ceritanya Liaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ih sukie kamu gimana kabarnya kita udah lama tak bersua tauuuk...

      Delete
    2. huaa ini kalau ada balesan ga ada notifikasinya yaa? hihi pas baca2 blog kamu lagi ni Li jadi liat balesannya.
      iyaaa. minta nomerrr HP atau pin BB. DM in ya Li ke twitter (ntar ta DM dueh). :*

      Delete
    3. wkwk bisa aja si kalo subscribe by email :D...

      jiaaaaaaaaah twitter lo yang mana jg gw udah lupa ntar gw ceki ceki dulu yaak

      Delete
  3. cieee fans nya para tukang2 ya.. hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. jiah nih si om baru balik dari las vegas yeee... dateng-dateng ngetawain. Makanya gw dibilang 'tukang' idol hiks....

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus  vs melahirkan . Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun. Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG. Sekitar 0.5. Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK. Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil. Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi. Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ). 7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC