Skip to main content

Berpelukaaaaaaaaaaaaaan


salah satu hal paling menenangkan hati gw adalah ketika berpelukan..
setiap berangkat ke kantor pulang dari kantor gw pasti teriak ke Ghiffari "aa peluuuuuuuukkk"
dan Ghiffari sambil nyengir-nyengir pasti nyamperin gw sambil meluk
terus udahlah kita berpelukan romantis-romantisan..
apalagi kalo mau tidur itu guling dibuang ama Ghiffari diganti ama dia
miss u my baby
nak nak.. ntar 20-22 tahun ke depan tetep peluk mama ya 

mengutip kata-kata Obama yang gw baca dari blog Arman

“Tonight, let’s hug our children a little tighter, and we’ll tell them that we love them, and we’ll remind each other how deeply we love one another…”

gw ko ya bayangin perasaan orang tua korbannya ikut ngerasain pedihnya...

sedikit cerita
dulu seorang teman SMA gw meninggal karena kecelakaan 
waktu gw ngelayat ke rumahnya ibunya lagi nangis sambil dipeluk sodara-sodaranya berujar
"anakku tuh cuma 2 mbaaak kenapa yang satu harus diambil sekarang kenapa mbaaa"
saat itu umur temen gw alm. Pandu kalo ga salah hampir 17 tahun

cerita lain 
hairdresser gw (ceilah tukang potong rambut aje) sepulangnya gw dari taipei sempet curhat pas gw potong rambut. Kita emang lumayan deket udah kira-kira 4 tahun gw selalu potong rambut ama dia.
"mba tau ga anak Ina kan meninggal"
dan hati gw pun mencelos
terus mengalirlah cerita ini itu dan kenapa kenapanya...
tapi ya Allah si mba Ina ini ikhlas banget
gw aja yang denger langsung menitikkan air mata lho..
"aku mau resign aja mba jaga anakku yang satu lagi anakku kan jadi cuma satu"
double kan gw sedihnya jadi bingung mau potong rambut dimana (kidding)

menurut gw pribadi untuk orang tua pada umur berapa pun anaknya meninggal 
pastinya rasanya tetep pedih..
sampe dulu gw pernah denger orang mengambil kesimpulan
mungkin lebih pedih ditinggal anak ketimbang ditinggal orang tua
mungkin karena faktor usia jg yaa kata orang anak-anak lebih siap ditinggal orang tua..

dulu waktu almarhum bokap gw meninggal...
biarpun gw udah menyiapkan bahwa hari itu akan segera datang
toh rasa pedihnya masih sama
banyak temen dan sodara gw dateng and say nothing just a big hug
dan gw dengan sukses nangis dipelukan mereka


-- so lets hug each other and say how much u love them --
(yang muhrim yaa jangan sembarangan tukang kebon dipeluk)

Comments

  1. iyaaa gak kebayang ya perasaan orang2 yang ditinggal orang2 yang dicintai begitu... :(

    emang umur manusia gak ada yang tau ya, jadi emang harus mempergunakan waktu yang ada sekarang ini sebaik2nya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya man.. bayangin paginya masih anter kaya hari biasa terus dikasih tau anaknya udah ga ada. aduh gw ga bisa bayangin...

      Delete
  2. Iya.. Moment paling berharga adalah saat berpelukan dengan orang terkasih, apalagi ama anak yang udah seharian ditinggal kerja.. hmm pengennya pelukk terusss cium2.. Mudah2an sampai bertahun2 kemudian tetep bisa begitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. bangettt.. kayanya semua capek semua rasa kesel seharian lenyapp (lebay banget sih ini) soalnya abis berpelukan gw pasti bilang bobo yuuu hehehe

      Delete
  3. waktu ada ibunya anak sy yg meninggal sy aja nangis padahal sy gak kenal, tp sdih aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya soalnya bayangin perasaannya aja aduh gw tuh rasanya pedih banget :(

      Delete
  4. *lgspelukeratanak... Semoga kita semua selalu diberi kesehatan dan panjang umur yaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin.. semoga diberi umur panjang dan bermanfaat ya bu..

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup