Skip to main content

Untuk Ditulis atau Untuk Dibaca?

Kenapa bikin blog?
Untuk ditulis atau untuk dibaca?

Pertanyaannya simpel...

Kalo menulis untuk dibaca, bisa jadi pas nulis jadi stuck ga tau mau nulis apa. Beda kalo emang pengen nulis yang kita pikirin atau pengen ceritain. Sama lah kaya curhat sama temen.
Dan yang paling penting buat gw bukan nulis apa yang kira-kira orang lain pengen denger tapi truly apa yang kita pikirin.

Gw udah sering bilang semakin bertambahnya usia gw mulai melihat ga ada lagi warna hitam putih alias benar atau salah. Yang ada cuma abu-abu... alias penuh pra kontra... Jadi ga ada juga aturan baku nulis blog kaya apa kan?

Gw sih pribadi sejujur jujurnya kadang suka sok menganalisa blog yang gw baca, misal wah keren amat, atau pinter banget, kreatif banget atau aduh menye-menye amat sih atau apalah. Padahal ya gw juga kaga segitu kenalnya kali (-_____-!!).

Dan gw jadi suka negor diri sendiri sambil bilang "temen kantor yang sebagian masih mending lo gosipin, orang lo kerja bareng nah ini baca blog satu dua kali masa iya gw berasa kenal :p"
Sambil dilirik laki gw dengan bilang "nah tuh nyadar"

tapi sebenernya laki gw maksudnya lebih kearah nyindir "DEMEN AMAT SIH NGOMONGIN ORANG" hihihi,,,, iya tuh peer amat yaa.. Gimana sih caranya tobat ngegosip?

Yang paling enak dibaca versi gw :
Btw gw big fans of blognya @ditut yaa... gile emak paling kreatif!!
Menurut gw blog keren lainnya adalah www.kevinandamanda.com kayanya mereka bener-bener make a living dari webnya deh. Sambil diselingi cerita kehidupan sehari-hari yang emang ringan dan enak dibaca.
oh gw jg demen baca programming horror, ceritanya suka kocak walaupun kocak nya ya becanda lokal orang seputaran IT kali ya hehe

Terus yang enak dibaca yang kaya apa?
Wah ini tiap orang beda selera ya. Pasti beda donk blog kaporit lo pada sama blog paporit gw :p
Gw seneng waktu orang cerita kaya cerita biasa sehari hari. Excited mau liburan lah atau excited cari rumah (ini mah cari temen ya?) dan jg sad story kok misal keilangan KTP atau keabisan cupcake kesukaan di toko kue online :D

Tapi ya selayaknya cerita sama temen gw jg suka takut kalo nulis too much information. Ya maksudnya kalo sama temen yang ga deket-deket amat juga lo ga akan cerita detil donk? Misal semalem ngapain aja ama laki lo, atau berantem lempar-lemparan mangkok baso yang ada baso uratnya *slurrrppppp
Apalagi di dunia maya gini, disearch di google terus kebaca sama ntah siapa jg kita ga tau.

Juga ga ya pencitraan yang kelewat lebay jg kaya "pinternya anak gw udah bisa kayang dari lahir" wkwkwk...  I mean gw sih ga melihat blog sebagai sarana gw berkompetisi ya. Tapi lebih ke arah seneng denger cerita orang belom lagi kalo ternyata pernah ngalamin yang sama. Kaya berasa ih ternyata ga cuma gw di dunia yang kaya gini...

yah whatever reason yang kita punya buat ngeblog mudah-mudahan bisa bermanfaat buat orang lain. dan emang original dari hati.. halah...

oh iya kalo buat temen-temen deket gw yang emang udah deket beneran setelah atau sebelum gw ngeblog suka pada komentar. Contohnya si Mince waktu itu bilang ke Rani di depan gw "eh lo baca deh blog si lia pas lo baca pasti ngakak walaupun ceritanya perjuangan atau cerita romantis, soalnya gw bisa bayangin kalo dia cerita beneran secara nyata ama gw dengan gaya bawelnya"

To summarize
Jadi kalo lo baca ini dan kenal gw yang aslinya bahkan cerita sedih pun berasa komedi katanya


Notes:
eh gw udah bilang kan ya Senin gw ga libur hiks.... *masih belum bisa menerima kenyataan



Comments

  1. katanya meski gak libur kamu mau kerja dari rumah hahaha...kan bisa disambi tidur2an.
    btw aku suka baca blog yg bikin aku punya kesempatan kenal beneran sama pemilik blognya. jaman sekarang kan makin susah punya temen, makanya seneng baca blog untuk nambah temen.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha,, tapi nov tapi kan kalo di rumah sambil liatin email dan kerja akuh akuh merasa gimana gituh hahaha...

      iya si cari temen dimana aja kan ya siapa tau pas kenal beneran orangnya jauh lebih menyenangkan... gw lebih nyenengin lo nov aslinya #ini baru namanya pencitraaan

      Delete
  2. Itu bukan #pencitraan,Li. Itu namanya merekam perkembangan anak.
    " Perkembangan anak saya umur 0 bulan : udah bisa maen trampolin, "
    " umur 5 bulan : udah bisa nyanyi lagu Mr. Simple nya Suju " :p

    Kadang gw merasa udah gak bebas lagi ngeblog asal mangap lho,Li.
    Misalnya gw pernah nulis " dasar emang tuh orang belagu banget, cuma pake ' (red : brand matahari lah,let say)' aja udah ngerasa paling gaya sedunia akherat"
    Padahal itu kan cuma ungkapan kekesalan gw sama si X saat itu. Tapi temen gw yg baca ternyata juga pake merek itu.
    Jadi sekarang, gw ngaku emang kalo nulis blog gak bisa sakarep e gw dewe. Banyak yang difilter bahasa dan topiknya. Gak enak ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk indaaah ko ya gw mencium nada sarkasme dibalik komen merekam perkembangan anak ya,,,

      iya ndah itu resiko jadi seleb blog ya? *manggut manggut...

      tapi ya kita ga bisa pleased everyone jg sih. Tapi dunia diluar bisa sangat kejam menanggapi hal sepele :D

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup