Skip to main content

Life ain't easy, eh?

Just some random post...

Sekitar bulan Februari 2012 gw pernah ikut seminar 7 Keajaiban Rezeki yang diisi sama Ippho Santosa dan kawan kawan.. Salah satunya yang menurut gw menarik adalah seminar pernikahan oleh Indra Noveldy.

Jadi waktu itu beliau memulai dengan memberi pertanyaan. Kalo mau kerja kita sekolah dulu cari ilmunya?
Pas mau nikah, cari ilmu dulu ga tentang pernikahan. Rata-rata sih nyengir doank yaa.. Alias ga..
Gw ga tau kalo orang lain. Tapi kalo gw sih jelas ga hahaha...

Terus beliau juga bahas apa bener ketika kita menikah kita bisa egois dengan bilang "Yah terima aja apa adanya". Kalo kata temen gw "It takes two to tango". Pernikahan seharusnya menjadi kerja keras dua belah pihak. Sementara temen gw yang lain pernah bilang "I don't really believe in marriage, apa dengan kata menikah itu artinya kita bisa seenaknya dan berdalih yaudah emang gw kaya gini terima aja apa adanya.."
Terus gw jg sempet tanya "terus apa donk yang bisa bikin tetep langgeng atau ga bosen" dijawab "selalu merasa kurang dalam memberi" ... Glekkk...

Di akhir seminar jug Noveldy masang lagu Celine Dion yang "Because of You". Tentang betapa menceritakan lo udah berbuat gini sehingga gw kaya gini.. Bukan yang gw kan udah gini udah gitu kenapa sih lo kaya gini n gitu.. *ehm ehm

Dan setelah menuju ke 4 tahun menikah.. gw baru sadar oh iya ya bener menikah ternyata ga melulu cuma soal cinta pacaran terus lanjut nikah.. Pantesan menikah disebut menyempurnakan agama. (x_x).

Setelah minggu kemaren ikut seminar tetralogi "PeDe Bicara Seks dengan Anak" yang sukses bikin gw mikir betapa susahnya jadi orang tua. Dan Bu Elly terus-terusan bilang "susah kan punya anak? tanggung jawabnya dunia akherat lho" atau "ga ada sekolah jadi orang tua",,,

Betapa kita harus belajar banyak jadi orang tua dan bahkan di akhir pembelajaran kita selalu merasa bukan kita yang mengajarkan anak tapi anak yang ngajarin kita.. Gw ga yakin bisa sesabar ini kalo ga gara-gara punya anak.. (yakin amat gw sabar haha)

Dan gw juga mikir kayanya jaman dulu orang tua kita susah ga sih mikir yang gini gini.. Kayanya mereka jalanin hidup aja deh... Nikah terima apa adanya suaminya (tentunya sambil ngomel-ngomel lah dikit).. Ngurus anak juga ga pake ikut seminar ini itu deh kayanya.. Cukup diboongin digalakin sama ditakut-takutin dosa terus masuk neraka.. Udah sukses bikin anaknya keder...

Tapi gw inget nyokap gw selalu bilang ama gw "Mama percaya sama kamu jadi jangan sampai kepercayaan itu ilang"... Dan itu juga yang selalu jadi rem gw setiap mau melakukan hal-hal diluar ajaran agama. Walaupun ya ga sukses 100% gw ga berdosa sih *ngaku...

*ya kan kadang kadang rem suka blong jg hehe

little notes : ngomongin orang juga diluar ajaran agama kan ya :p

ah ngelantur...

Gw jadi tambah mikir....

Gw dulu waktu jaman sekolah mikir kayanya tiap mau ujian cawu atau semester pusing banget kaya dunia mau berakhir besok di meja ujian. Ternyata oh ternyata..

Jaman tangan masih tengadah minta orang tua... Pencarian cinta (monyet)... Itu adalah masa yang menyenangkan hahahaha,,, Padahal dulu kayanya kalo patah hati ko yaa rasanya dunia udahan besok..

Gw suka ngomong sama temen gw yang belum nikah atau belum punya anak...
Marriage is not that easy.. but I thank God I'm married and becoming a mom.. :D

Buat yang baca tapi belum menikah dan punya anak.. Semoga cepet dikaruniai jodoh dan momongan.....
Aamiin..

Comments

  1. ahhh kamu sungguh bijaksana. tapi bener, kebanyakan org masuk dunia pernikahan tanpa persiapan. aku contohnya, pas awal2 menikah stress hahaha awal2 punya anak lebih stress lagi hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya cuma berdasarkan cintaaah sajaah mak nov.. iya samaaa gw pun gitu.. hidup stress #lho

      Makanya gw tulis "envy is a waste of time"...
      soalnya gw suka ngiri ko kayanya orang idupnya enak banget.. padahal mah rumput tetangga lebih ijo aja kali yaa

      Delete
  2. sebenernya emang life in overall pasti ada masalahnya. mau married ataupun single. tiap orang pasti punya masalahnya sendiri2 kan... :)

    tinggal gimana kita menyikapinya... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah bapake arman ini wise sekalih hehe.. iya man.. mungkin yang single dan berumur juga pusing kali sehari-hari ya..

      Delete
  3. udah lama kepengen ikut seminarnya Indra Noveldy gegara follow twitternya bagus2 TLnya.... salam kenal yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo mba... iya bagus ko.. jadi bikin mikir bener juga sih ternyata kalo buat keluarga bisa jadi kadang kita malah effortless dibanding ngejar karir atau hobi..

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup