Skip to main content

-- This is my story --

Mumpung G lagi bobok sambil mimpi indah. Mamanya mau cerita proses persalinan yang diantara beberapa mommy termasuk persalinan paling lama hihihi,,

Due date : 28 November 2009

Tanggal 24 November
malam jam 10 sampe jam 1 ntah kenapa kontraksi terus ga berenti perut kenceng terus, n gw liatin jam udah 10 menit sekali kalo ga berenti mau langsung ke hermina, tapi tiba tiba jam 1 berenti, jadi gw langsung kuciwa dan mikir okay its not today maybe tomorrow.. ya sutralah gw bobo.

Tanggal 25 November
Ngerasa ganjil karena sejak kontraksi berenti jam 1 pagi ko baby di dalam perut ga gerak gerak heboh kaya biasanya.. Karena panik akhirnya gw ke hermina jam 8 pagi sambil nangis di mobil karena takut kenapa napa..

Nyampe hermina suruh masuk ruang bersalin padahal maksudnya gw cm pengen meyakinkan kalo babynya gapapa, disuruh CTG ngerekam detak jantung gitu lah terus babynya dikagetin pake bell eh dy langsung gerak dunk n ternyata jantungnya OK.

Pas gw minta pulang karena emang blm mules n setelah dicek blm ada bukaan, kata dokter gw suruh tunggu soalnya ada beberapa kasus yang ibunya ga mules ternyata bukaannya cepet n langsung lahir. yawda gw sambil berharap bener kaya gitu eeeh sampe sore kaga dateng jg tuh mules.. sampe akhirnya obgyn gw dateng smbl nyengir
Dr : "kenapa li mulesnya ud ilang?"
Me : "mending dok orang ga mules ko cm takut aja abis ga gerak tadi subuh"
Dr: "cek dulu d"

terus dy cek bukaan (untuk yang ke3 kali hari itu n believe me rasanya ga enak d diobok obok mulu).

Dr: masih agak atas, lebaran haji aja deh dulu potong kambing hari senen kita induksi yaa jangan lupa bawa alat perang
Me: OK deeh

Akhirnya gw pulang masih tetep bawa gembolan di perut kata sodara gw hihi,,,

Tanggal 30 November

Hmmm ternyata walaupun udah berdoa dan berharap banyak bahwa mules itu datang sebelum waktunya induksi. Ga mules mules juga jadi lah gw berangkat n siap siap buat induksi ke hermina, Jadwal jam 7 dokternya blm dateng n emang blm ada tanda2 mau dateng katanya suruh jalan jalan dulu keliling rs. Sebelah kamar gw (gw ambil kamar utama jadi melahirkan di ruangan sendirian) lagi melahirkan suaranya kenceeeeeeeeeeeeeeeeeeeng bgt katanya bidan si beratnya 3,9 anak ke 3 dan kelilit tali pusar.. Gw ampe ngilu dengernya sampe baby di dalam perut nendang ikutan ngeri kali ya hehe,,

Jam 9 malem dokternya baru dateng
Dr: Blm ada bukaan jg ya?
Me: hmm kayanya si gt hehe
Dr: yawda pasang balon deh

Bidan ngambilin selang bt dimasukin ke "itu" terus dokternya nyoba masukin sampe gw berdarah darah n dokter bersimbah keringat tu selang ogah masuk jg,, akhirnya ganti deh induksi pake obat. Terus dokter bilang mudah2an besok flek deh..

Btw sebelum proses induksi ini gw sempet CTG jadi kontraksinya udah bagus n tinggi n menunjukkan tanda tanda mau lahiran.

Gw sempet down jam 11 malem karena ngerasa susah banget mau lahiran. Untung punya suami luar biasa baek hati dan penyayang :p yang sangat amat menghibur. Akhirnya sang suami ngadep ke dsog nanya nasip gw pegimana neh,, Dsog gw bilang "Istrimu itu ga pernah punya masalah selama kehamilan dan posisinya juga bagus jadi selama bayinya masih OK dan ibunya jg masih sanggup kita tetep usahain normal pokonya saya ga mau operasi kalo emang ga perlu"

Thank God banget I choose her. DSOG gw emang memperjuangkan banget supaya bisa normal.
Akhirnya malem itu gw tidur sambil mikir (masih gendut aja ni perut gw hehe).

Tanggal 1 Desember

Harapan tinggal harapan mules, flek dan ketuban ga ada jg tuh yang dateng. Selama di RS sehari itu 3x CTG untuk liat perkembangan nah pagi pagi pas abis shalat subuh gw di CTG lagi n diperiksa dalem again,, Hasilnya ternyata ga sesuai harapan, kontraksi yang tadinya bagus berubah jadi rendah rendah tapi terjadi setiap menit yang mana ga sesuai dengan harapan yang mestinya jadi tinggi dan sering diiringi mules.

Jadi gw disuruh puasa.. Hiks.. Gw pikir gw bakal langsung dioperasi hari itu tp ternyata kata dsognya bukan mau dioperasi tp buat ngilangin efek obat induksi kemaren. Setelah puasa 3 jam pas di CTG lagi hasilnya ud lumayan membaik lagi. Jadi diputusin kalo besoknya pagi pagi bakal di induksi pake infus.

Selain itu segala macem doa dan saran dari semua orang yang nelp dan sms itu gw kerjain ya dari mulai jongkok minum vco sambil jg berdoa n baca segala macem jenis doa yang disaranin.

Tanggal 2 Desember
Semaleman gw berdoa bahwa apapun yang digariskan sama Allah melahirkan normal ataupun SC yang penting gw dan anak gw sehat n juga normal. Akhirnya di pagi hari keluar flek. Gw agak lega artinya gw bakal lahiran tapi pas dicek bukaannya tetep ga nambah cm bukaan 1.
N pas di CTG hasilnya malah jelek babynya ga mau gerak karena capek kontraksi terus.
Jam 7 pagi selesai sarapan, dokternya nelepon n bilang kalo harus dioperasi jam 9 karena takut babynya stres n keburu pup di dalam perut.

Akhirnya lemes d gw pas denger tapi anything lah yang penting lahir. Karena ga puasa gw udah diwanti2 kalo ada kemungkinan muntah di dalam ruang operasi.

Begitu didiagnosa suruh operasi tiba tiba kamar gw sibuk bidan dan dokter hilir mudik nyiapin operasi karena mendadak jadi agak rusuh gt lah. Berhubung gw udah pernah dioperasi usus buntu somehow gw tenang n ga freak out. Lagian gw kan emang kalem hahaha :p

Jam 9 lewat 15 kalo ga salah gw masuk ruang operasi, pas tepat jam 9.49 my great baby boy lahir kedunia.. N u know what?? Gw cuma bengong sambil terpaku pas disuruh IMD gw ngeliatin tp masih bengong jg kaya orang dodol. Subhanallah greatest gift from Allah for me :)

Selama operasi gw merhatiin proses operasi dari lampu operasi ternyata keren ya jadi dokter . Setelah IMD gw sempet muntah karena perutnya lagi disiapin mau dijahit jadi diubek ubek goyang goyang gitu hehe,, tapi cm sekali aja sih udah gt lega..

Alhamdulillah apapun prosesnya walaupun lama tapi hasilnya luar biasa.

N then I'm a MOM now...

Comments

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus  vs melahirkan . Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun. Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG. Sekitar 0.5. Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK. Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil. Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi. Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ). 7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC