Skip to main content

<< The Nanny >>


Yups.. Resiko jadi wanita pekerja, harus meninggalkan anak dengan orang lain well in my case ga sepenuhnya si karena ada nyokap cm gw ga mungkin lah nyuruh nyokap gw ngurus anak gw sendiri pasti super capek. Jadi gw berburu Baby Sitter alias The Nanny. Gw telepon semua yayasan yang direkomendasiin sama kaka kaka gw yang udah berpengalaman ninggalin anaknya sama nanny. Harganya variatif tergantung tingkat pengalamannya. dari yang mulai 800 - 1,8jt,,,
Mabok kan 1,8juta wakwaaaaw.. Honestly I cant afford it kalo harga segitu..

Sebenernya kepengen gw si pake nanny 2 mgg sebelum ngantor aja karena gw masih seneng ngurus semua keperluan G sendiri, dari mulai mandiin, ganti popok, cuci popok, dan sebagainya lah,, paling cuma perlu tandem sama nyokap pas waktunya makan sama mandi doank n tandem ma suami kalo jam 4 pagi bangun minta ganti popok.
Tapi kalo G lagi dateng rewel ga jelas kenapanya itu lo gw udah ga bisa kemana mana n ngapa2in mau mompa aja kejar2an pas dy tidurnya pules n ga perlu dijaga.. Jadi akhirnya sang suami insist untuk cari nanny sekarang jg..

Mertua gw yang tau gw cuci popok tiap hari jadi kasian dikirimkan lah pembantunya dari Bandung, tapi ternyata pembantunya cuma seminggu bosen katanya karena emang buat bersih2 rumah dan nyetrika udah ada yang kerjain tapi bolak balik alias pulang cm beres2 dari jam 8-10 aja..
Padahal kan gw perlu yang nginep jadi lah berburu lagi deh pas kebetulan baby sitter kaka gw nawarin temennya yang langsung gw iyain. Walaupun dy minta plg tiap wiken gw si ga masalah soalnya yg penting cm pas gw ngantor aja.. Sisanya ya sama gw laaaaaaah...
Cuma ternyataaaaaa... emang beda standar tiap rumah yaa nanny yang baru ini udah pernah ngurus bayi dari umur seminggu sampe anaknya umur 5 tahun tapi buat gw she is not that tidy n clean enough. Jadi gw kaya ngajarin dari O dari mulai setrika, masangin popok, mandiin (tp gw masih kerjain semua sendiri kecuali cuci popok ama setrika), steril botol dll...

Tapi yah emang nothings perfect ya jadi yaud sambil diajarin ndiawasin aja mgkn makanya Allah kasih gw waktu sebulan sebelum kerja biar bisa ngajarin sampe bener2 sesuai keinginan gw hehe,,,

But here's come another problem now SHE IS PREGNANT, tapi masih ngotot pengen kerja dy blg dy sanggup sampe hamil 8 bulan karena udah pernah pny anak sebelumnya jg gapapa
Cm gw kan bingung kalo ntar dy kecapekan gmn ntar gw disalahin ama suaminya?
aduuuh gmn yaaaa.. mau cari nanny yang lain apa bisa secepet itu kan gw mesti ngajarin lagi,,
AAAAAAAAAAAAARrrggggHHHHH......... mestinya cuti hamil itu sampe 2 taun (ngareeeeeeep)...

Comments

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus  vs melahirkan . Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun. Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG. Sekitar 0.5. Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK. Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil. Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi. Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ). 7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC